SITUS JUDI BOLA TERBAIK CALON BEK KANAN TERBAIK INGGRIS

SITUS JUDI BOLA TERBAIK

Situs Judi Bola Terbaik Terlepas dari kenyataan bahwa ia memiliki darah Kongo, Wan-Bissaka lahir dan dibesarkan di Inggris. Ketika tim nasional Inggris memanggilnya, Agen Judi Bola Terpercaya dia tidak menolak. Keputusannya benar karena ia mempertahankan tim nasional Inggris junior. Dia masih berusia 21 tahun, sehingga dia dapat mengembangkan keterampilannya dalam kelompok umur. Dia adalah salah satu pemain tim nasional U-23 Inggris selama Piala Eropa U-21 2019.

Bandar Taruhan Bola Terbesar Wan-Bissaka mendaftarkan 129 pertunjukan yang sukses dari 35 pertunjukan. Yang tertinggi ketiga setelah Wilfred Ndidi (143) dan Idrissa Gueye (142). Berita Bola Terupdate Namun, Wan-Bissaka adalah pemain paling sulit untuk dilewati karena ia hanya bisa melewati 10 kali, sedangkan Ndidi meninggal 49 kali dan Gueye 38 kali.

Situs Judi Bola Terbaik Selama karirnya, Aaron Wan-Bissaka mencoba memaksa bola ke tepi lapangan untuk mendekati area penalti. Pemain yang lahir pada 26 November 1997 tidak suka bermain di pertahanan. Tetapi siapa yang mengira bahwa Wan-Bissaka akan menjadi salah satu yang finishers tertinggi di Liga Premier 2018/19.

Bandar Taruhan Bola terbesar Statistik ini mengejutkan Wan-Bissaka. Dia lebih suka menyerang daripada bertahan. Faktanya, pemain kelahiran London ini tidak suka bermain bertahan. Sejak ia memasuki akademi Crystal Palace pada usia 11, ia telah ditempatkan di posisi yang lebih ofensif.

Terhadap latar belakang ini, Wan-Bissaka sering menyerang lawan di area penalti dari sayap kanan saat membela Crystal Palace. Musim lalu ia mencetak 164 dribel dengan tempat ke-17. Tingkat keberhasilan dibandingkan dengan lawan mencapai 67,7%. Hanya lagu yang bagus untuk bek kanan.

Pada saat itu, Wan-Bissaka adalah Crystal Palace keempat. Ketika istana dilatih oleh Frank De Boer, ia berada di bawah naungan Timothy Fosu-Mensah dan Martin Kelly. Dia diberi kesempatan untuk bermain sementara De Boer bermain dengan sayap di tiga skema utama.
Kemampuan Wan-Bissaka untuk bertahan hidup tampaknya lahir dari naluri. Dia mencoba segalanya untuk mendapatkan kesempatan bermain di tim utama. Luar biasanya, Wan-Bissaka bukanlah pemain muda yang diharapkan memainkan peran utama dalam penampilan debutnya.
“Manajer saya sebelumnya, Richard Shaw, membantu saya menjadi bek kanan, saya menyadari bahwa saya mulai melakukan banyak hal di tim U-23. Bissaka mengingat tahun pertamanya dengan tim senior di Crystal Palace.
“Latihan bersama Wilf [Zaha] dan Yannick Bolasie membuat saya lebih kuat. Ketika saya masih muda, gaya bermain saya mirip dengan Wilf, tapi dia lebih kompleks. Sebagai mantan pemain sayap, saya bisa menebak langkah apa yang akan mereka ambil, sejak saat itu saya bisa mengharapkan mereka dengan lebih mudah. ​​Ketika Roy Hodgson mengubah kontrak saya untuk menjadi pemain utama, saya tahu bahwa saya telah tumbuh meskipun saya tidak bermain. “
Agen Judi Bola Terpercaya Panggilan itu datang sebagai hasil dari penampilannya yang mengesankan selama musim 2018/19.
Wan-Bissaka hanya bermain tujuh kali di musim pertama dan terakhir muncul di 39 pertandingan Palace di semua kompetisi. Musim lalu, Ward dan Kelly menunggunya melakukan hal-hal buruk, mengumpulkan kartu atau terluka untuk bermain.